japamala

Japamala Menurut Ajaran Hindu



JAPAMALA dalam ajaran Hindu, sumber sastranya adalah Kalika Purana dan Sanatkumara Samhita, diuraikan sebagai berikut :

 

JAPAMALA terdiri dari dua kata induk Bahasa Sanskrit yaitu : JAPA dan MALA. Japa adalah pengulangan mantra suci selama beberapa kali. Mala adalah butir-butir yang dirangkai dengan benang kapas. Jadi Mala yang digunakan untuk ber-Japa disebut JAPAMALA. Perkataan Japa juga terdiri dari dua kata pokok yaitu ‘JA’ artinya menghancurkan siklus kelahiran dan kematian (samsara/purnabhawa), dan ‘PA’ artinya menghancurkan segala dosa.

Butir-butir mala sebanyak 108 biji. Jika dirasa terlalu panjang bisa dipendekkan menjadi 54 atau 27 biji yaitu setengah dan seperempat dari 108. Mengenai penggunaan angka 108 ada dua versi yaitu :

  1. Mitologi Bhagawan Walmiki yang ketika masih walaka bernama Ratnakara pernah merampok 108 Pendeta, namun ketika akan menganiaya Pendeta yang ke 109 yang ternyata penyamaran Dewa Siva, Ratnakara menjadi sadar dan bertobat, kemudian beliau disuruh ber-Japa selama 100 tahun. Setelah masa itu lampau, Ratnakara disudhi menjadi Bhagawan Walmiki. Jadi angka 108 dalam hal ini adalah tonggak kesadaran dan permohonan ampun atas dosa-dosa yang lalu.
  2. Angka 108 adalah unik dan sakral, karena jika dijumlahkan : 1+0+8 = 9, setengahnya : 5+4 = 9, seperempatnya ” 2+7=9. Angka 9 adalah angka tertinggi, dan angka 9 juga menunjukkan kedudukan Hyang Widhi dalam lingkaran arah mata angin : Timur (Purwa) sebagai Ishwara, Tenggara (Agneya) sebagai Mahesora, Selatan (Daksina) sebagai Brahma, Barat daya (Nairity) sebagai Rudra, Barat (Pascima) sebagai Mahadewa, Barat laut (Wayabya) sebagai Sangkara, Utara (Uttara) sebagai Wisnu, Timur laut (Airsaniya) sebagai Sambhu, dan Tengah-tengah sebagai Siwa.

Bahan biji-biji Mala ada bermacam-macam, diurutkan mulai dari yang paling tinggi nilai hasiat dan manfaatnya :

  1. Simpul rumput kusa (ilalang), Tulasi, dan Rudraksa (cendana).
  2. Emas,
  3. Biji bunga teratai,
  4. Kristal dan Mutiara,
  5. Permata,
  6. Batu mulia (akik),
  7. Kulit kerang,
  8. Biji pohon Putrajiva.

Namun demikian ada penggunaan biji-biji untuk pemujaan khusus. Japamala dari gading gajah, untuk pemujaan Ganesa, dari pohon Tulasi untuk pemujaan Visnu, dari Rudraksa untuk pemujaan Devi Kali dan Siva, dari simpul rumput Kusa untuk menghancurkan segala dosa, dari biji pohon Purtajiva untuk mohon memperoleh anak/keturunan, dari Kristal untuk memenuhi semua keinginan, dari batu karang untuk mohon kekayaan. Yang perlu diperhatikan agar tidak mencampur berbagai biji-bijian dalam satu Japamala.

Benang yang digunakan merangkai biji-biji adalah benang dari kapas karena memenuhi empat kegunaan yaitu menuju : Dharma, Arta, Kama, dan Moksa.

Manfaat warna benang : putih memberi kedamaian, merah menarik pengaruh, kuning memberi perlindungan, dan hitam memberi kekayaan duniawi dan spiritual. Jadi keempat warna benang kapas itu dapat dipilin disatukan untuk merangkai biji-biji menjadi Japamala.

Jika hanya menggunakan satu warna, putih untuk para Pendeta, kuning untuk prajurit, hitam untuk pengusaha, dan merah untuk semua profesi. Bentuk Japamala hendaknya seperti ekor sapi atau ular, artinya luwes, tidak kaku. Untuk itu maka jarak antar biji agar sedikit renggang.

Mensucikan Japamala dengan menggunakan Pancagavya, yaitu campuran : susu, sari susu, madu, gula dan air. Agar tidak lengket, porsi air dapat lebih dibanyakkan. Puja Mantra setelah mencuci Japamala :

“OM HRAM MAM JAPAM GRHNI SVAHA SAT PRAYOJANAM DEHI, OM HRAM MAM DHYANAM GRHNI SVAHA SAT PRAYOJANAM DEHI, OM HRAM MAM YOGAM GRHNI SVAHA SAT PRAYOJANAM DEHI”

Penggunaan Japamala : lingkarkan di tiga jari tangan kanan : tengah, manis dan kelingking. Telunjuk tegak lurus. Ibu jari mendorong satu persatu biji setiap ucapan satu bait mantram. Jika sudah bertemu “Mudra” (biji pembatas rangkaian) maka Mudra tidak boleh dilewati. Gerakan ibu jari kemudian menarik satu persatu biji, sampai ketemu Mudra lagi, seterusnya mendorong lagi, sampai genap ucapan mantram 108 kali (bait).

Mantram yang paling tepat digunakan adalah Gayatri Mantram atau Maha Mantra yang hanya satu bait, terdiri dari empat baris kalimat, disebut Vaidika Gayatri :

“OM BHUR BHUVAH SVAH, TAT SAVITUR VARENYAM, BHARGO DEVASYA DHIMAHI, DHIYO YO NAH PRACODAYAT”

Menurut Narayana Upanisad ada 20 jenis Mantra Gayatri, yaitu : Ganesa, Narasimha, Narayana, Mahalaksmi, Kali, Brahma, Hamsa, Agni, Surya, Durga, Hiranyagarbha, Rudra, Aditya, Garuda, Nandi, Sanmukha, Candra, Yama, Prthivi, dan Hayagriva. Dapat juga menggunakan mantra lain sesuai dengan tujuan/keinginan.

Misalnya untuk para pengusaha (bisnis) ber-Japa dengan Mantra:

“OM A VISVANI AMRTA SAUBHAGANI”

(Rgveda V. 76. 5). Artinya : Hyang Widhi, yang Maha pemurah, anugrahkanlah segala keberuntungan yang memberikan kebahagiaan kepada kami.

Cara ber-Japa yang baik adalah sikap duduk dengan Padmasana, Silasana, atau Bajrasana, punggung dan leher/kepala tegak, mata memandang ujung hidung. Dalam keadaan darurat ber-Japa dapat dilakukan dengan duduk biasa di korsi (misalnya di pesawat, bus, kereta api, mobil, dll), dengan tidur (ketika sakit) dan sambil berjalan (misalnya tersesat di hutan atau sedang berjalan kaki dalam jarak jauh). Saran saya, akan sangat baik dan bermanfaat anda selalu membawa Japamala di saku, atau tas anda, sehingga jika ada waktu lowong, setiap saat bisa ber-Japa.

sumber: mantramhindubali.blogspot

 



Semoga Bermanfaat

Bermanfaat ? Sebarkan ke Keluarga dan Sahabatmu..

One thought on “Japamala Menurut Ajaran Hindu

  1. berbagi ilmu dengan sesama itu punia
    alangkah lebih baik kalo isi-isi dari blog ini bisa di kopi dan bisa di bagikan kepada seluruh umat yang tidak dan belum bisa mengunakan komputer……….
    jadi anda bisa berdanapunia…….
    cinta kasih tidak pernah meminta
    cintakasih itu selalu memberi….
    salam…. namaste…

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mantra & Filosofi Terkait