katyayani

Dewi Katyayani, Dewi Jodoh Dalam Agama Hindu



Dalam beberapa literatur Weda, kita akan menemukan banyak sekali dewa dan dewi yang berpasangan menurut nivid mereka masing-masing. Dalam sastra Weda ini disebut sebagai Swarupa Sakti, dan manusia juga memiliki hal yang sama, jadi dengan singkatnya bahwa setiap yang dilahirkan ke dunia pasti kelak akan menemukan pasangannya sendiri. Atau laki-laki akan berdampingan dengan wanita.

Dalam beberapa kitab Purana, dewa yang mengatur pertemuan manusia ini dan itu yang sangat berkaitan dengan asmara adalah Dewa Kandarpa atau Sang Hyang Semara (Semara Ratih). Namun dalam beberapa kitab Sruti dan kitab Nibandha yang lainnya, ada sosok Dewi yang menjadi pengatur, kapan wanita itu menemukan suaminya, kapan wanita itu berjumpa dengan pujaan hatinya, atau kapankah wanita itu bertemu dengan pasangan hidupnya. Nama beliau adalahDewi Katyayani. Di Bali nama beliau sangatlah asing dan hampir sebagian besar umat Hindu Bali jarang memuja beliau sebagai Dewi Jodoh. Pasalnya fungsi beliau sendiri sudah digantikan oleh Bhatara Semara untuk masalah asmara manusia. Namun dalam kitab Weda perlu kita ketahui bahwa jika seorang gadis yang umurnya dipandang sudah cukup layak untuk menikah, namun tidak satupun laki-laki yang datang menghampirinya, maka wanita itu dibenarkan untuk memohon kepada Bhatari Katyayani untuk mendapatkan suami.

Ada banyak versi mengenai cerita munculnya Dewi Katyayani. Ada sumber yang menyebutkan bahwa beliau adalah putri dari Maharesi Kata, oleh sebab itu beliau diberinama Dewi Katyayani. Ada juga yang menyebutkan beliau adalah bagian dari ekspansi penuh atau bagian dari bentuk paripurna Maha Durgha yang lebih dikenal orang dengan nama Mahisasura-mardhini.

Jika kita merujuk pada difinisi ini, maka beliau tidak lain tidak bukan adalah bagian lain dari Maha Durgha, yang merupakan sakti Bhatara Siwa yang tentu saja merupakan Dewata Penguasa Cinta dan Asmara. Setiap literatur Hindu mengagungkan Bhatara Siwa sebagai Dewatanya Asmara, Cinta dan bahkan dalam beberapa fase Bhatara Siwa dan Bhatari Parwati diidentikkan dengan hubungan kasih sayang.

Jika Dewi Katyayani merupakan bagian penuh dari bentuk paripurna Maha Durgha, maka kita akan menemukan seluruh atribut dan lambang kebesaran Maha Durgha juga menyertai atribut Sang Dewi Katyayani. Inilah fakta yang sejati, bahwa di setiap kuil yang di bangun untuk memuja Dewi Katyayani, maka atribut Maha Durgha juga disertakan secara utuh.

Namun meskipun demikian, tampilan wajah beliau sedikit lembut dan ayu. Layaknya Dewi Cinta yang menebarkan pesonanya kepada siapapun juga. Di India sendiri, terdapat sebuah tradisi yang disebut dengan Katyayani Vrata, atau sebuah ajang dimana anak-anak gadis yang masih belum memiliki pasangan hidup berdoa dan berpuasa untuk menyenangkan hati Dewi Katyayani dan berharap akan menemukan laki-laki yang mereka cintai untuk menjadi suami mereka. Mereka mempersembahkan bunga, dupa dan buah dan tidak jarang juga bagi ibu-ibu atau wanita yang sudah memiliki suami, mereka melakukan puasa untuk keselamatan serta berdoa agar suami mereka panjang umur. Di Bali tradisi semacam ini tampaknya sudah mulai hilang, jika dahulu Dewi Katyayani lebih identik dengan sebuah kesetiaan istri pada suaminya, dan kini tampaknya kesetiaan itu harus dipupuk lagi, sebab banyak sekali kasus perselingkuhan yang terjadi belakangan ini.Maa-Katyayani1

Dalam kitab Ramayana, sewaktu Maharaja Janaka, seorang raja yang memerintah di negara Waideha tengah mengadakan sayembara untuk mendapatkan mantu, maka pujian Dewi Katyayani terdengar sangat agung. Banyak raja dan pangeran datang untuk mendapatkan Dewi Sita, putri Janaka. Namun dengan satu syarat, bahwa mereka harus mampu mengangkat busur Dewa Siwa dan membentangkan talinya.
Sebelum sayembara berlangsung, Dewi Sita datang ke kuil Dewi Katyayani dan berdoa kehadapan Maha Dewi berharap menemukan jodoh yang beliau idamkan, yakni Rama. Dewi Sita mencuci kaki sang ibu Dewi dengan air mata-nya dan beliaupun berkenan untuk memberikan Rama sebagai suami. Keesokan harinya ketika sayembara berlangsung, semua yang hadir tampak seperti tidak berdaya.

Sebab tidak satupun diantara mereka yang mampu mengangkat busur Dewa Siwa apalagi membentangkan dawai panahnya. Akhirnya tampillah Rama dengan enteng beliau mengangkat busur itu persis seperti anak kecil memungut jamur di tanah. Sorak gembira terdengarlah dan Rama bersatu dengan Sita. Gadis-gadis lain mengikuti jejak Sita, bahkan Dewi Drupadi sendiri berdoa kepada Dewi Katyayani untuk mendapatkan suami yang bijaksana, kuat, tampan, berwibawa dan penurut. Akhirnya Pandawa Lima datang sebagai jawaban doa Drupadi.

Dewi Rukmini juga melakukan hal yang sama. Dan ini tampaknya ditiru oleh banyak gadis di dunia untuk mendapatkan suami mereka. Tradisi ini berkembang hingga ke manca negara, namun dengan nama yang berbeda. Tampaknya sekarang beliau lebih dikenal dengan Dewi Fortuna, dan alangkah bijaksananya jika kita sendiri mengembangkan ini di tanah Bali.

 

Sumber : Media Hindu, Buku Sang Hyang Purana karya Gede Agus Budi Adnyana, S.Pd.B.



Semoga Bermanfaat

Bermanfaat ? Sebarkan ke Keluarga dan Sahabatmu..

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mantra & Filosofi Terkait