Durga Battle

Dewi Durga Sang Pembasmi dan Pelindung



Durga Maa (Ibu) Durga melambangkan kekuatan Yang Maha tinggi yang mempertahankan tatanan moral dan kebenaran di alam semesta. Dewi Durga adalah ibu ilahi, yang melindungi orang dari kekuatan jahat egoisme, kecemburuan, kemarahan kebencian, dan ego. Cinta ibu dan kebaikannya terhadap anaknya, adalah contoh terbaik dari kasih murni dalam alam semesta.
Demikian juga, cinta Maa Bhagwati (Durga) terhadap pemuja nya (Anak) murni dan tenang. Maa (Ibu) tidak pernah meminta suatu bantuan dari anaknya. Dia menuangkan kebaikannya dan kehangatan pada anak tanpa menginginkan imbalan apa pun. Kasih Jagdamba adalah seperti sungai yang mengalir bebas. Durga mencintai pemuja nya setiap (Anak) tanpa diskriminasi apapun.
Asal Dewi Durga Hal ini diyakini bahwa sekali keberadaan alam semesta berada di bawah ancaman oleh Mahishasura (setan). Para Dewa Siwa mengaku untuk melindungi dunia mereka dari kekuatan jahat. Dewa Siwa meminta tiga dewi, Saraswati, Maa Kali dan Lakshami Maa untuk melepaskan kekuasaan mereka (shaktis). Kekuatan muncul dalam bentuk perempuan. Cahaya Ilahi muncul dan dewi kekuatan yang luar biasa muncul dengan tangan banyak dengan rupa  cantik serta ganas yakni Dewi Durga.

ganesha siwa durga


Durga adalah seorang gadis yang sangat cantik dengan penuh kemarahan. Para dewa bernama Durga nya, yang tak terkalahkan dan mereka dilengkapi dengan semua senjata mereka. Durga menunggang seekor singa ke puncak gunung. Dalam pertempuran kekerasan, dia membunuh Mahishasura dan dengan demikian, menyelamatkan dunia dari ancaman iblis.

 goddess-durga-shakti-picture
Durga adalah kata telah diturunkan dari bahasa Sansekerta yang berarti benteng atau tempat yang sulit dijangkau. Nama  Dewi Durga adalah perwujudan dari kekuatan ilahi dari Yang Mahakuasa. Durga kata, dalam bahasa Sansekerta berarti “tak terkalahkan”. Durga Devi mewakili kekuasaan, kekuatan, moralitas dan perlindungan. Maa Durga adalah penghancur dosa dan pelindung moralitas. Dewi Durga juga dikenal sebagai Shakti (Power). Sementara dalam bahasa Dewanagari, Durga berarti dewi kemenangan.  Sementara kendaraannya adalah Dawon yang artinya macan atau singa. beliau memiliki banyak tangan dan memegang banyak tangan dengan posisi Mudra. Dewi Durga memiliki banyak nama diantaranya Dewi Uma, Dewi Parwati, Dewi Kali, Dewi Candika dan lain-lain. Dewi Durga  adalah istri dari Dewa Siwa dan memiliki beberapa putra diantaranya Dewa Ganesha (Durga sebagai Parwati), Dewa Kumara atau Kartikeya, dan Dewa Kala.

dewi durga

Dalam Gambar, Shakti terlihat dalam bentuk perempuan, mengenakan pakaian merah. Dewi memiliki delapan belas lengan, membawa banyak item di tangannya. Warna merah melambangkan keganasan dan ini menunjukkan bahwa dewi menghancurkan kejahatan dan melindungi orang dari rasa sakit dan penderitaan yang disebabkan oleh kekuatan jahat. Durga menunggang harimau menunjukkan bahwa ia memegang kekuasaan yang tak terbatas dan menggunakannya untuk menyimpan kebajikan dan menghancurkan kejahatan. Delapan belas lengan memegang senjata menandakan energi yang tak terjangkau Durga Maa dimilikinya. Senjata yang berbeda menyarankan gagasan bahwa dia bisa menghadapi kekuatan jahat tanpa pertimbangan.


Durga Chalisa adalah “ayat empat puluh” doa. Ayat-ayat ini biasanya dibacakan atau dinyanyikan oleh kelompok. Tindakan dan perbuatan Sri Durga yang teringat dalam ayat-ayat untuk membantu fakir untuk merenungkan kualitas berbudi luhur dan mulia.


dewi durga universal

 

Kebanyakan umat Hindu mengira bahwa Dewi Durga adalah dewi yang menakutkan dan menyeramkan, padahal tidak seperti itu. Bahkan di Bali, dewi Durga dilambangkan dalam bentuk Rangda. Mungkin anda tidak tahu bahwa Dewi Durga adalah dewi yang bertugas untuk membasmi kejahatan dan menolong orang-orang yang teraniaya.

Jika anda beranggapan bahwa Dewi Durga dipuja oleh orang-orang jahat dan penganut ilmu hitam, mulai sekarang anda harus menghapus anggapan keliru itu. Sebenarnya Dewi Durga itu dipuja oleh orang yang terancam jiwanya. Mereka memohon anugerah berupa kesaktian dari Dewi Durga untuk membasmi orang-orang jahat. Dewi Durga juga dipuja oleh orang-orang penekun dunia spiritual seperti misalnya Balian, Jero Tapakan, dan lain-lain. Tujuannya untuk menolong orang-orang yang terancam jiwanya seperti terserang penyakit non medis. Dewi Durga bukan hanya dewa pelebur, pemusnah, dan pembasmi. Beliau juga bersedia menyembuhkan orang-orang yang memiliki penyakit yang sudah sekarat. Makanya di Bali ada istilah Nunas di Dalem atau Nebusin, dan lain-lain. Tujuannya untuk menentukan apakah beliau berkenan untuk menyembuhkan atau mencabut nyawanya.

Barang siapa memuja beliau, maka mereka dipastikan akan dijauhkan dari segala mara bahaya. Di Indonesia ada konsep yang salah mengenai Dewi Durga. Beliau dianggap sebagai ratunya para setan Dedemit. Padahal beliau ini menguasai mereka. Dan jika tanpa beliau, maka semua unsur iblis ini akan merajalela tidak terkendali. Di India dan di seluruh dunia beliau adalah dewi yang paling dipuja demi mendapatkan perlindungan dari serangan ilmu hitam. 

Apakah anda tahu? diantara semua dewa, mana yang paling dipuja oleh umat Hindu pada saat hari Galungan? Tentu saja Dewi Durga. Makanya di Bali pada saat hari Galungan pasti memasang Sampian Candigaan. Karena Candigaan berasal dari kata Candika, sementara Candika adalah nama lain dari Dewi Durga. Jika di India ada perayaan khusus untuk memuja Dewi Durga, perayaan itu bernama Durga Puja dan Kalipuja.

Sementara di Bali tidak ada perayaan khusus yang memuja Dewi Durga. Karena Stana Dewi Durga hanya ada di pura Dalem dan di kuburan { Pelinggih Hyang Berawi }. Sedangkan Piodalan di pura Dalem selalu tidak sama antara desa satu dengan desa lainnya. Dewi Durga sebagian besar dipuja oleh penganut aliran Tantrayana.

Ciri khas persembahan untuk Dewi Durga adalah daging babi. Makanya pada saat hari Penampahan Galungan, masyarakat Bali membuat Upakara di halaman rumah berupa Pabiakalan didasari Apejatian, Tebasan Galungan, Penyeneng, dan Canang Genten yang dipersembahkan kepada Dewi Durga. Pada saat Penampahan juga memasang Penjor dengan Sanggah Cucuk sebagai tempat Upakara yadnya kepada Durga dalam wujud beliau sebagai Dewi Uma.

Salah satu mantram yang sangat sederhana untuk yadnya kepada Durga adalah sebagai berikut :

Om Catur Dewa Maha Sakti, Catur Asrama Bhatari, Siwa Jagatpati Dewi, Durga Sarira Dewi. 

Dalam sebuah lontar Purwagama Sasana disebutkan bahwa dewi Durga memiliki lima pancaran sakti yang disebut Panca Durga yaitu Kala Durga, Durga Suksmi, Sri Durga, Sri Dewi Durga, dan Sriaji Durga. Semua itu merupakan kekuatan yang maha luar biasa dapat memberikan ketenteraman dan juga dapat menimbulkan bencana. Inilah yang menguasai ke 5 arah mata angin. Karena itu pada saat ritual Pengerehan atau Transformasi, kekuatan inilah yang dimohonkan untuk hadir dan bersedia untuk berstana dalam sebuah Tapakan Ida Bhatara berupa Rangda.

 

BAGAIMANA MENURUT ANDA?

SEBARKAN

 

Sumber : budilana-legenda & wedahindu (blog)



Semoga Bermanfaat

Bermanfaat ? Sebarkan ke Keluarga dan Sahabatmu..

4 thoughts on “Dewi Durga Sang Pembasmi dan Pelindung

  1. Selamat malam, maaf sebelumnya saya enggak ngerti kenapa td saya baca katanya”ciri khas untuk persembahan dewi durga adalah babi.” apakah itu betul? bukannya dalam agama Hindu daging babi diharamkan?. Maaf jika pernyataan saya kurang jelas

  2. Suatu pencerahan yang mengubah image Dewi Durga yang semula dianggap mewakili golongan hitam ternyata adalah melindungi manusia dari gangguan black magic. Mantabs!

  3. Hmmm.. Kalau dibilang Dewi Durga itu tidak seram.. Sepertinya kurang pas juga.. Sejarah yang Anda jelaskan cukup menarik, dan bila memang benar sebagai penghancur/pengendali iblis… Bukankah sama dengan Polisi? Menangkap dan menahan penjahat.. Polisi di mata masyarakat adalah sosok pelindung.. Sedangkan di mata penjahat adalah sosok yang sadis.. Jadi sepertinya lebih bijak kata2 dalam salah satu Dharma Wacana yang saya dengar, bagi manusia baik, Dewi Durga itu sangat cantik.. Tapi bagi manusia yang tidak baik, Dewi Durga itu sangat menyeramkan.. Nah, jadi tidak dikunci hanya cantik saja.. Kalau dipersiapkan dengan dua penampilan yang relatif, maka saat manusia melihat Dewi Durga, gak kaget dan kecewa banget kalau berpedoman hanya cantik belaka, padahal dirinya memiliki banyak sifat jahat..

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mantra & Filosofi Terkait