tumpek-landep

Banten Dan Mantra Banten Pasupati



Banten Pasupati

Dalam upacara pasupati untuk benda – benda yang akan disakralkan berupa Pratima, keris, barong, rangda, pis bolong, rerajahan, pengunaan simbol – simbol dan lain-lain untuk tujuan tertentu yang sebaiknya disebutkan dilaksanakan pada saat hari raya tumpek landep dengan beberapa tingkatan upacaranya,
  •  Tingkatan nista, paling sederhana,
    • Sarana banten menggunakan : canang sari, dupa pasupati dan tirtha pasupati.
  • Tingkatan madya, yang lebih besar (menengah),
    • Sarana banten menggunakan : Banten Peras, Daksina atau Pejati.
  •  Tingkatan utama, yang paling besar / terlengkap.
    • Sarana banten menggunakan :
      • Sesayut Pasupati | tumpeng barak, raka – raka dan jaja, kojong balung dll
      • dengan kelengkapan banten prayascita, sorohan alit, banten durmanggala dan pejati yang kelengkapannya dijabarkan sebagai berikut :
        • prayascita pasupati | tulung 5, siwer 1 dengan tanceb cerawis, tipat pendawa dll.
        • dapetan tumpeng 7 | di tengah2 isi cawan, isi base tampin, beras, benang tebus, pis bolong 3, penyenyeng dll.
        • sorohan alit untuk pasupati | taledan mesibeh/mesrebeng, kulit sayut 2, plaus / sampyan sodan dll

          • dan sebagainya.
Setelah dilengkapi bebantenannya, selain ucapan mantra pasupati dapat dilakukan sendiri dengan tata cara dan langkah – langkahnya sebaiknya untuk hasil pasupatinya agar berjalan semaksimal mungkin dan nantinya tidak menimbulkan masalah, disarankan agar upacaranya dilaksanakan oleh pedanda, brahmana, pemangku, dan lainnya.

Mantra Pasupati

Om Sanghyang Pasupati Ang-Ung Mang ya namah svaha
Om Brahma astra pasupati, Visnu astra pasupati, Siva astra pasupati,
Om ya namah svaha
Om Sanghyang Surya Chandra
tumurun maring Sanghyang Aji Sarasvati
tumurun maring Sanghyang Gana,
angawe pasupati maha sakti,
angawe pasupati maha siddhi,
angawe pasupati maha suci,
angawe pangurip maha sakti,
angawe pangurip maha siddhi,
angawe pangurip maha suci,
angurip sahananing raja karya teka urip (3x)
Om Sanghyang Akasa Pertivi pasupati, angurip “…………………………..”
Om eka vastu avighnam svaha
Om Sang-Bang-Tang-Ang-Ing-Nang-Mang-Sing-Wang-Yang-Ang-Ung-Mang
Om Brahma pasupati
Om Visnu Pasupati
Om Siva sampurna ya namah svaha

Kemudian masukkan bunga ke dalam air yang telah disiapkan
Dengan demikian maka air tadi sudah menjadi Tirtha Pasupati, dan siap digunakan untuk mempasupati diri sendiri dan benda-benda lainnya.

sumber: Jro Mangku Wayan Natia, sejarahharirayahindu, wayansugita

 



Semoga Bermanfaat

Bermanfaat ? Sebarkan ke Keluarga dan Sahabatmu..

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mantra & Filosofi Terkait