[ X Tutup Iklan]

SAPUH LEGER : Dewa Siwa, Dewi Uma dan Bhatara Kala

dewa siwa

BHATARA KALA PUTRA DEWA SIWA YANG LAPAR INGIN MEMANGSA ADIKNYA KARENA IA LAHIR TEPAT DI TUMPEK WAYANG YAITU (WUKU RINGGIT,WAYANG) SAMA DENGAN KELAHIRAN BHATARA KALA. Dalam Kala Tattwa diceritrakan Bhatara Siwa bersama saktinya Dewi Giriputri/Uma, sedang bercengkrama di laut. Sedang asyiknya menikmati keindahan laut, tiba-tiba birahi Bhatara Siwa bangkit dan langsung menyatakan kehendaknya kepada Sang […]

Selengkapnya


Jayaprana & Layonsari Kisah Cinta Suci, Sejati dan Abadi

jayaprana layon sari

Pada jaman dahulu kala, ada sebuah kerajaan kecil di daerah utara pulau Bali. Kerajaan itu bernama kerajaan Wanekeling Kalianget. Di kerajaan itu, hiduplah satu keluarga sederhana, terdiri dari suami istri serta tiga anaknya, dua orang laki-laki dan seorang wanita. Kerajaan itu terkena sebuah wabah yang menyebabkan banyak warganya meninggal, baik dari kalangan kerajaan maupun rakyat […]

Selengkapnya


Tumpek Uduh/Wariga/Atag/Bubuh (Filosofi, Tata Cara dan Mantranya)

wanita bali

Disebut juga hari raya Tumpek Uduh, Tumpek Pengarah, Tumpek Pengatag, atau Tumpek Bubuh. Hari ini adalah hari turunnya Sanghyang Sangkara yang menjaga keselamatan hidup segala tumbuh- tumbuhan (pohon-pohonan). Beliau memelihara agar tumbuh-tumbuhan itu subur tumbuhnya, hidup dan terhindar dari hama penyakit, agar supaya memberikan hasil yang baik dan berlimpah, melebihi dari yang sudah-sudah dan hemat walaupun dipakai atau dimakan.   […]

Selengkapnya