mahashivaratri

Siwalatri : Pengertian, Tatacara Brata dan Waktu Pelaksanaan



  1. Pengertian.
    Siwaratri adalah hari suci untuk melaksanakan pemujaan ke hadapan Hyang Widhi Wasa/ Tuhan Yang Maha Esa dalam perwujudannya sebagai Sang Hyang Siwa. Hari Siwaratri mempunyai makna khusus bagi umat manusia, karena pada hari tersebut Sang Hyang Siwa beryoga. Sehubungan dengan itu umat Hindu melaksanakan kegiatan yang mengarah pada usaha penyucian diri, pembuatan pikiran ke hadapan Sang Hyang Siwa, dalam usaha menimbulkan kesadaran diri (atutur ikang atma ri jatinya). Hal itu diwujudkan dengan pelaksanaan brata berupa upawasa, monabrata dan jagra. Siwarâtri juga disebut hari suci pajagran.

  2. Waktu Pelaksanaan.
    Siwarâtri jatuh pada hari Catur Dasi Krsna paksa bulan Magha (panglong ping 14 sasih Kapitu). 
  3. Brata Siwarâtri.
    Brata Siwarâtri terdiri dari:

    1. Utama, melaksanakan:
      1. Monabrata (berdiam diri dan tidak berbicara).
      2. Upawasa (tidak makan dan tidak minum).
      3. Jagra (berjaga, tidak tidur).
    2. Madhya, melaksanakan:
      1. Upawasa.
      2. Jagra.
    3. Nista, hanya melaksanakan:
      Jagra.
  4. Tata cara melaksanakan Upacara Siwarâtri.
    1. Untuk Sang Sadhaka sesuai dengan dharmaning kawikon.
    2. Untuk Walaka, didahului dengan melaksanakan sucilaksana (mapaheningan) pada pagi hari panglong ping 14 sasih Kapitu. Upacara dimulai pada hari menjelang malam dengan urutan sebagai berikut:
      1. Maprayascita sebagai pembersihan pikiran dan batin.
      2. Ngaturang banten pajati di Sanggar Surya disertai persembahyangan ke hadapan Sang Hyang Surya, mohon kesaksian- Nya.
      3. Sembahyang ke hadapan leluhur yang telah sidha dewata mohon bantuan dan tuntunannya.
      4. Ngaturang banten pajati ke hadapan Sang Hyang Siwa. Banten ditempatkan pada Sanggar Tutuan atau Palinggih Padma atau dapat pula pada Piasan di Pamerajan atau Sanggah. Kalau semuanya tidak ada, dapat pula diletakkan pada suatu tempat di halaman terbuka yang dipandang wajar serta diikuti sembahyang yang ditujukan kepada:
        – Sang Hyang Siwa.
        – Dewa Samodaya.
        Setelah sembahyang dilanjutkan dengan nunas tirta pakuluh. Terakhir adalah masegeh di bawah di hadapan Sanggar Surya. Rangkaian upacara Siwarâtri, ditutup dengan melaksanakan dana punia.
      5. Sementara proses itu berlangsung agar tetap mentaati upowasa dan jagra.
        Upawasa berlangsung dan pagi hari pada panglong ping 14 sasih Kapitu sampai dengan besok paginya (24 jam).
        Setelah itu sampai malam (12 jam) sudah bisa makan nasi putih berisi garam dan minum air putih.
        Jagra yang dimulai sejak panglong ping 14 berakhir besok harinya jam 18.00 (36 jam).
      6. Persembahyangan seperti tersebut dalam nomor 4 di atas, dilakukan tiga kali, yaitu pada hari menjelang malam panglong ping 14 sasih Kapitu, pada tengah malam dan besoknya menjelang pagi.

 

Hari Siwaratri kadang kala disebut juga hari Pejagran. Karena pada hari ini Hyang Widhi (Tuhan Yang Maha Esa), yang bermanifestasikan sebagai Ciwa dalam fungsinya sebagai pelebur, melakukan yoga semalam suntuk. Karena itu pada hari ini kita memohon kehadapan-Nya agar segala dosa-dosa kita dapat dilebur. 

Di dalam sastra agama Hindu (Lontar Lubdhaka) yang ditulis oleh Mpu Tanakung mengenai pelaksanaan Siwaratri ini disebutkan bahwa pertama-tama pada waktu pagi harinya kita mandi yang bersih dan metirtha dengan berpakaian yang bersih serta kemudian mulailah berpuasa tanpa makan dan minum dengan maksud untuk melatih mental agar mempunyai kekuatan dan daya tahan terhadap perasaan haus dan lapar. Kemudian pada waktu malam harinya dilanjutkan dengan sambang samadhi, yakni tidak tidur semalam suntuk dengan menenangkan pikiran sambil membaca kitab suci Weda, serta mengadakan pemujaan kehadapan Hyang Widhi untuk memohon pengampunan dan peleburan atas dosa-dosa yang kira perbuat pada hari-hari sebelumnya. 

Pada malam Siwaratri ini, setiap orang mendapat kesempatan untuk melebur perbuatan buruknya (dosanya) dengan jalan melaksanakan brata Siwaratri. Hal ini disebutkan dalam kitab Padma Purana, bahwa sesungguhnya malam Siwaratri itu adalah malam peleburan dosa, yaitu peleburan atas dosa-dosa yang dilakukan oleh seseorang di dalam hidupnya. Demikian pula di dalam lontar Lubdhakha dinyatakan bahwa sungguh pun orang itu sangat berdosa, bahkan yang paling berdosa sekalipun, masih mendapat kesempatan untuk melebur dosanya jika dia merayakan dan melaksanakan brata Siwaratri. 

Demikianlah yang dilukiskan dalam mithologi Lubdhaka, Lubdaka adalah seorang pemburu binatang di hutan, pekerjaannya adalah memburu dan membunuh binatang yang dagingnya dimakan atau dijual. Begitulah pekerjaannya saban hari, hingga pada suatu hari dia kembali ke hutan untuk berburu. Namun sayang pada hari itu nasibnya lagi sial dan apes. Karena tidak ada seekor binatang pun yang didapatkannya. Malang baginya karena ingin mendapatkan binatang buruan, hinga dia lupa dengan waktu. Tak terasa hari telah menjelang senja dan sebentar lagi malampun tiba. 

Dia bermaksud untuk pulang, namun karena sudah keburu malam dan haripun gelap gulita, akhirnya Lubdaka memutuskan untuk menginap saja dihutan. Karena takut disergap binatang buas, maka dia berusaha mencari tempat ketinggian diatas pohon. 

Tak terasa kakinya melangkah pada sebuah pohon “Bila”. Yang mana dibawahnya terdapat air telaga yang bening, dengan sebuah pelinggih dan lingga. Dia naik keatas pohon Bila kemudian bersandar. Untuk menghilangkan kantuknya dia memetik daun-daun Bila. 

Karena jika ia tertidur diatas pohon tentu akan jatuh. Setangkai demi setangkai daun bila itu dipetiknya dan dijatuhkannya kebawah. Sehingga mengenai “Lingga” yang ada dibawahnya. 

Mungkin Lubdaka sendiri tidak menyadari bahwa pada hari itu adalah malam Siwaratri (Tilem Kepitu) dimana pada hari itu Siwa sedang beryoga. Sambil memetik daun bila, dia mulai menyesali segala perbuatannya dimasa-masa yang lampau. 

Disana kemudian dia berjanji dalam hatinya untuk menghentikan pekerjaannya sebagai seorang pemburu. Setelah begadang semalam suntuk pagipun tiba, maka dia mulai berkemas-kemas untuk pulang. 

Sejak hari itu dia berhenti beruru dan beralih profesi sebagai petani. Namun setelah itu dia mulai sakit-sakitan dan akhirnya meninggal dunia. Kemudian dikisahkan arwah Lubdaka melayang-layang diangkasa, tidak tahu jalan harus kemana. Selanjutnya datanglah pasukan Cingkarabala membawanya pergi hendak dimasukkan kekawah Candragomuka yang berada di Neraka. 

Pada saat itulah Sang Hyang Siwa datang dan mencegat pasukan Cingkarabala. Terjadi dialog yang sengit antara pasukan Cingkarabala dengan Bhatara Siwa. Pasukan Cingkarabala bersikeras hendak membawa arwah Lubdaka ke Neraka. Karena dimasa hidupnya dia sering melakukan pembunuhan terhadap binatang hutan. 

Namun Sang Hyang Siwa menjelaskan bahwa Lubdaka sudah membuat penebusan dosa pada malam Siwararti, yaitu begadang semalam suntuk disertai dengan penyesalan akan dosa-dosanya dimasa lampau. Sehingga dengan demikian dia berhak mendapatkan pengampunan. Maka demikianlah, singkat cerita Lubdaka dibawa ke Siwa Loka. 

Selintas kilas apa yang termaktub dalam lontar Lubdhaka tersebut, nampaknya berlawanan dengan Hukum Karmapala sebagai salah satu keimanan dalam ajaran agama Hindu. Namun apabila kita renungkan secara mendalam, tidaklah demikian halnya. Karena Hukum Karma tetap berlaku. Setiap perbuatan yang baik maupun yang buruk mesti akan membawa pahala atau hasil (akibat) baik ataupun buruk pula. Sebagaimana yang dilukiskan oleh Mpu Tanakung tentang siksaan berat yang dialami dan diderita oleh Lubdhaka ketika ia dihukum oleh para Ataka, yaitu rakyat Dewa Yama (Dewa Keadilan) sebagai pahala dari hasil karmanya yang ia lakukan semasih hidup. Akan tetapi siksaan itu berakhir karena mendapat pertolongan Dewa Siwa serentak setelah Lubdhaka menyadari akan dirinya yang penuh dengan dosa dan segera berseru kepada istri, anak dan sanak familinya agar selalu berbuat baik dan bertobat kepada Hyang Widhi atas dosa-dosa yang pernah dilakukan. Proses kesadaran ini pun sebagai akibat dari proses pencerahan yang pernah dialami oleh Lubdhaka ketika ia masih hidup, yakni dari suasana hidup kegelapan sebagai pemburu yang amati-mati sato, berubah dengan serentak menjadi suasana hidup yang tenang setelah ia melaksanakan Siwaratri, sadar dan bertobat serta selalu sujud kepada Hyang Widhi (Tuhan Yang Maha Esa). 

BAGAIMANA MENURUT ANDA?

LIKE & SHARE!

BACA SELANJUTNYA : KISAH LENGKAP LUBDAKA>>

Sumber : Babad Bali & dewa-ganapati (fb note)



Semoga Bermanfaat





Ngiring subscribe youtube channel Mantra Hindu inggih:




Bermanfaat ? Sebarkan ke Keluarga dan Sahabatmu..

3 thoughts on “Siwalatri : Pengertian, Tatacara Brata dan Waktu Pelaksanaan

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mantra & Filosofi Terkait